Learn From Genghis Khan

Beberapa orang menganggap Genghis Khan adalah seorang penakluk yang buas dan barbar. Namun, jika Andamembaca kisah hidup dan prinsip-prinsip kehidupan yang ia pegang, Anda akan mengerti bahwa Genghis Khan bukanlah seorang penguasa yang haus darah dan bertindak kejam tanpa alasan. Saya berani mengkategorikan Jenghis sebagai salah satu pemimpin yang memiliki kecerdasan emosi. Semua tindakan yang ia lakukan bukanlah diputuskan dalam keadaan ia membabi buta, melainkan justru dengan kesadaran penuh. Salah satu ciri orang yang cerdas emosinya adalah, ia secara sadar MEMILIH untuk merasakan sesuatu dan mengekspresikan perasaan itu dalam bentuk tindakan yang sudah ia sadari seenuhnya.

Beberapa orang memiliki kesalahan pemahaman bahwa orang yang cerdas emosinya tidak akan marah marah dan selalu tersenyum tenang menghadapi apapun. Padahal, inti dari kecerdasan emosi bukanlah terletak pada ekspresinya, namun terletak pada KESADARANNYA dalam MEMILIH ekspresi tersebut. Artinya, orang yang cerdas emosinya juga bisa marah. Hanya saja, ia akan marah dengan sadar. Bahkan, bisa
dikatakan bahwa memang ia memilih untuk marah karena ia sudah mempertimbangkan dampak dari kemarahannya dan melihat bahwaekspresi marah adalah satu-satunya ekspresi yang paling tepat untuk situasi saat itu.

Jika Anda membaca kisah Genghis Khan, setiap penumpasan yang kejam dan tanpa ampun selalu ia lakukan dengan penuh kesadaran, bukan dengan keadaan membabi buta. Jenghis adalah orang yang sangat menghargai kesetiaan dan komitmen di atas segalanya. Bahkan, Jenghis sendiri adalah seorang pemaaf. Ini terbukti ketika ia merekrut seseorang yang pernah hampir membunuhnya untuk menjadi salah satu jendral utamanya. Jika Jenghis melihat adanya kesetiaan, sportifitas, dan komitmen, ia akan menghargainya entah itu dilakukan oleh lawan maupun kawan. Tetapi ketika ia dikhianati dan melihat pelanggaran komitmen yang sudah disepakati bersama, Jenghis akan melakukan penghukuman yang mengerikan. Penghukuman itu ia
lakukan bukan karena ia gelap mata, melainkan sebagai “monumen” agar orang lain bisa menghargai apa arti komitmen dan kesetiaan.

Salah satu indikasi lain dari kecerdasan emosi Jenghis adalah kemampuannya untuk menguasai diri. Ada 3 kasus besar yang menjadi bukti dari kualitas pengendalian diri Jenghis.

Pertama, ketika ia remaja, ia pernah ditangkap oleh sebuah suku Mongol tanpa alasan yang jelas. Setelah sekitar 1-2 minggu ia harus menjalani kehidupan tawanan yang mengerikan, dengan susah payah ia berhasil melarikan diri. Namun, ketika ia berhasilbergabung dengan keluarganya dan memiliki kesempatan untuk membangun kekuatan, ia bisa menahan diri untuk tidak membalas dendam kepada suku yang menawannya. Karena saat itu, fokusnya adalah membangunkekuatan dan menjaga keluarganya, ia tetap bisa berpikir jernih dan tidak membiarkan dirinya dikuasai oleh
emosi kemarahan untuk membalas dendam.

Kedua, seperti yang saya ceritakan di atas. Suatu hari Jenghis hampir terbunuh dalam sebuah peperangan, namun beruntunglah ia bisa selamat. Dan di akhir peperangan, Jenghis berhasil menangkap orang yang hampirmembunuhnya di medan perang. Namun ketika orang tersebut menawarkan diri untuk mengabdi dan berjanji setia kepadanya, Jenghis justru mengangkat orang tersebut sebagai salah satu jendral utamanya. Di kemudian hari Jendral ini menjadi salah satu tulang punggung dalam tentara Genghis Khan. Sekali lagi, Jenghis tidak membiarkan emosinya memegang kendali, melainkan dengan pikiran jernih ia bisa melihat potensiseseorang dan mendayagunakan dengan baik.

Ketiga, ketika Genghis Khan melakukan penyerangan besar-besaran ke wilayah kerajaan Khwarezm, Jenghis meminta semua negara jajahan mereka untuk mengirimkan tentara bantuan. Tetapi ada 1 negara jajahan yang menolak permintaan itu. Diceritakan pada saat itu, meski Jenghis sangat terhina dan marah
besar, namun ia masih bisa menahan diri dan memfokuskan diri pada penyerangan. Ia bisa menunda keinginannya untuk “menghukum” negara jajahannya yang berkhianat demi sebuah tujuan yang lebih besar.

Sebuah lembaga internasional yang mendedikasikan diri dalam penelitian dan pengembangan kecerdasan emosi yang bernama Six Secons mengajarkan bahwa salah satu indikasi kecerdasan emosi adalah kemampuanseseorang dalam menunda “pemuasan hasrat” (delay gratification). Banyak orang tidak bisa bersabar untuk melampiaskan kemarahan, melampiaskan kesedihan, melampiaskan kebahagiaan, atau menunda hasrat dan keinginan yang sudah meluap-luap. Namun Genghis Khan mampu melakukannya dan tetap berfokus pada tujuan yang lebih besar, hal inilah yang membuatnya menjadi salah satu pemimpin yang paling disegani dalamsejarah.

Orang-orang yang sukses adalah orang yang mampu menguasai emosinya dan tidak membiarkan dirinya “ditunggangi” oleh emosinya. Sejauh mana Anda sudah menjadi tuan atas emosi Anda sendiri? “Emosi bisa menjadi tuan atau budak, tergantung apakah Anda memiliki kemampuan sebagai tuan atau budak?”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s